Peduli Korban Bencana Alam, Mahasiswa dan Musisi “ngamen”


Ketika alam mulai murka, dan enggan lagi untuk bersahabat  maka manusia pun menjadi musuh terbesarnya. Gejala dan tanda-tanda alam pun muncul, untuk menggangu aktivitas manusia. Setidaknya itulah yang menjadi kisah terburam diakhir tahun 2010 ini, yang melanda Indonesia. Ditiga titik wilayah yang berbeda yaitu Wasior, Mentawai, Sleman.

Bencana alam yang menimpa  saat ini begitu memilukan. Berbagai bantuan yang telah terluncur ketiga titik bencana, namun sampai sekarang belum bisa mengubah keadaan. Meskipun kebutuhan sandang, pangan  dan papan jauh dari kata  zona cukup, namun usaha dari seluruh elemen  masyarakat  untuk membantu terus berlanjut.

Begitupun yang dilakukan musisi di Bali dan  Mahasiswa yang peduli dengan bencana alam. Sebagai bentuk dari keprihatinan. Kegiatan  yang dilakukan musisi dan mahasiswa ini cukup terbilang  unik. ‘Ngamen’. Meskipun pekerjaaan tersebut terbilang ‘memalukan’ sekalipun harus menambah rasa percaya diri yang ekstra. Namun tidak menyurutkan semangat mereka, untuk  tetap mengumpulkan bantuan  para  korban bencana yang telah ada di barak pengungsian sana.

Kegitan yang dimulai sekitar pukul 17.00 wita pada hari Sabtu(6/11) mengambil lokasi  di sekitaran Renon, sambil menggunakan peralatan musik seadanya. Bahkan Ada juga, yang memisahkan diri dengan membentuk kelompok dan beregu  dengan membawa kardus yang bersikan tulisan”pundi amal untuk korban bencana alam di Wasior, Mentawai dan Sleman”. umbul-umbul   pelengkap pun digotong untuk mengenalkan identitas.

Setidaknya memberikan hiburan tersendiri bagi warga yang melintas maupun sedang berlibur, namun tidak lepas dari balasan terimakasih,  berupa lembaran rupiah yang disishkan Atas hiburan tersebut, dimana nantinya bisa diserahkan kepada para korban bencana . “Bantuannya bu, untuk saudara –saudara kita di merapi “ lirih Iwan mahasiswa IHDN yang juga merupakan relawan KSR PMI DB, disela-sela warga melintasi satuan ngamen mereka.

Namun respon masyarakat yang lewat cukup beragam, ada yang hanya mengumbar senyum sambil melambaikan tangan, bahkan  ada mengatakan tidak mebawa uang dan juga sudah menyumbangkan melalui LSM. Parahnya, ada yang berpura –pura dalam ketidaktahuan nya terhadap bencana yang terjadi. Ngamen pun dilanjutkan samapi kejalan-jalan. Disekitaran jalan raya mendekati lampu merah,disamping Bank BPD Bali.

Sambil  menunggu hadirnya lampu lalu lintas  berwarna merah, yel-yel bahkan nyayian khusus untuk para korban bencana pun digumamnkan, penuh dengan nada-nada lirih. Menunggu warna merah bersinar, pasukan pengamen pun turun, dengan sumbang-sumbang suara untuk membantu para korban bencana alam. Meskipun bersifat spontan, untuk warga yang melintas dijalan, namun perhatian warga terbilang cukup.

Sorenya , dilanjutkan pada lokasi yang berbeda yaitu di sekitaran pantai Sanur. kegiatan pemungutan pundi amal yang dipimpin Made Murdita yang sekaligus Vokalis band Nanoe Biroe itu  menyatakan bahwa,  keprihatinnya sebagai musisi terhadap situasi yang menimpa para korban bencana alam, dan meminta kepada pengguna jalan untuk sedianya menyisihkan uang yang dimiliki. “ Saudara-saudara mohon bantuannya untuk mereka yang terkena musibah”, imbunya dengan suara serak dan lantang.

Selain itu dari pihak mahasiswa pun tak kalah gemuruhnya mengumandangkan lagu-lagu kemanusian untuk menarik simpati   warga yang lalu lalang.  Mereka  berusaha merayu-rayu warga yang lewat. “Bantuannya pak, bu untuk saudara-saudara kita yang terkena bencana”, lirih salah satu mahasiswa .

Kegiatan yang dilakukan selama seminggu penuh dari 6-13/11/2010 tersebut, terbilang cukup melelahkan, namun hal tersebut diacuhkan, dibandingkan dengan kesedihan para korban bencana. Dengan Melibatkan Musisi Kis dan Nanoe Biroe, serta dari Pihak mahasiswa yaitu   Bem IHDN Denpasar, PMI KSR DB IHDN, Stikes, UNHI, KMHDI, PMI daerah  Bali dan Warung Mina Renon  sebagai fasilitator  untuk posko pengumpulan bantuan baik berupa uang maupun barang yang bisa dimanfaatkan.

Puncak dari hasil ngamen yang dilakukan selama seminggu pun menuai hasil, dana yang terkumpul untuk para korban bencana alam mencapai Rp 30.816.260. Bukan hanya bentuk materi, dalam bentuk non materi pun ada seperti pakaian, selimut masker, obat-obatan  dan peralatan makan.

Acara penutupan yang bertepatan pada malam Minggu(13/11/2010)sekaligus penyerahan hasil ngamen melalui sekertaris PMI daerah Bali secara simbolis. Acara penutupan yang dilakukan di warung  mina, dimeriahkan dengan aksi panggung beberapa Band diantaranya Kis, di Ubud band, Kleopatra, G-Star, dan Balki Band. Untuk menghibur para relawan “dadakan” tersebut

About awitara

saat ini masih sebagai mahasisa aktif di salah satu perguruan ringgi negeri di Bali. kegiatan sehari-hari ngeliput kegiatan mahasiswa, koz aktif di pers mahasiswa dan mengasuh terbitan majalah "brahmastra". selain itu, saya juga menyukai banyak hal tentang TI . suka menulis., membaca, nge-blog, diskusi , jalan-jalan dan berbagai hal yang menyenangkan. isi dalam blog saya ini rata-rata kumpulan artikel tulisan yang pernah di terbitkan di koran lokal maupun nasional. ya, itung-itung berbagi informasi dan sambil belajar nulis.

Posted on 02/01/2011, in mahasiswa and tagged , , , , , . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: