Mahasiswa, Polisi, dan BBM


Bahan Bakar Minyak (BBM) bersubsidi memang tak jadi naik. Namun ditunda. Rencananya, kabar burung   yang berkicau  di luar sana, awal Juni ditafsirkan akan mengalami kenaikan. Kalau isu itu benar, saya khawatir mahasiswa dan polisi (aparat) akan  bertatap muka lagi. Sengit dan mendebarkan.

Kali ini, saya tidak akan banyak mengupas mengenai statistik penolakan BBM atau menerima. Terlebih, mau ikut mengobrak-ngabrik UU APBN terkait BBM. Tentu takutnya jauh mengambang.  Selain itu, saya bukan pakarnya juga.  Sedikit repot untuk menelusiri “hutan belantara” informasi yang ada di google. Mengkompilasi data yang ada. Takutnya Anda mumet. *Sok banget!*

Lanjut. Mungkin para hadirin belakangan ini sumpek dan sekaligus (ingin) mendukung beragam aksi yang digelar oleh seluruh elemen masyarakat, tak kalahnya para mahasiswa yang selalu berada di garda terdepan (frontier) menolak dengan sekuat tenaga.  Sampai titik darah terakhir. Keren!

Hampir berita di televisi menjelang H-3 sampai H-1 kenaikan harga BBM yang dicanangkan pada 1 April, begitu heboh disambut perang hura hara antara penegak hukum dan mahasiswa di berbagai daerah. Bakar ban dan foto SBY salah duanya. Penjarahan dan aksi anarkis, begitu eksis di tampilkan.

Bagimana dengan di Bali sendiri ? Meskipun tak seheboh di pulau Jawa ataupun Makassar sana, penolakan yang di gelar oleh beberapa komponen menunjukkan taringnya. Sesuai pengamatan yang saya liat dan sebagai  partisifan di dalamnya (akhirnya,ngaku juga!)  terlihat tertib, rapi,  damai dan santun. Sangat beretika!

Yel-yel tetap dikumandangkan, sekadar untuk meningkatkan rasa jengah dan membuat para aparat sedikit serius memantau aksi tersebut. Meskipun, persiapan mereka amat lengkap dan berbanding terbalik dengan pendemo.

Umpan balik media di Bali pun mencoba memancing, dengan judul headline di Koran. “Pendemo BBM kurang Dukungan”. Memang seperti itulah realitasnya. Masalah demo bukan hal prioritas atau jalan ditengah masyarakat Bali untuk mengedepankan pandangan yang dianggap menyimpang. Banyak cara dan media. Mulai dari berkesenian, pewayangan, dan  bondres (lawakan khas Bali).

Bahkan aksi yang belakangan digelar pun, sebagian besar disulut oleh orang luar Bali. Meskipun ada, 1-2 orang Bali asli juga militan. Pernah juga sekali waktu   ngobrol dengan wartawan TV  nasional. Kurang lebihnya seperti ini.

“Di Bali jarang ada berita menarik, mau liput orang kecelakaan cuma luka-luka atau korban meningal satu – dua orang. Sedangkan di Jawa, tiap hari ada, bahkan jumlahnya lebih banyak. Mau liput orang demo juga sama, nggak ada yang menarik.  Yang ikut sedikit, omongannya juga nggak berkualitas,” ungkapnya mengerutu.

Saya hanya nyegir  saja menanggapi. Wajarlah, soalnya Bali beda dengan wilayah lain. Konsep adat dan kelokalan Bali dengan  ajaran Hindu masih kuat mengikat.  Seperti “tat twam asih (kamu adalah dia, dia adalah kamu),”  “nyame braya (kebersamaan)”, “nawang lek (tahu malu),” masih kuat mengakar, meskipun para pakar pengkaji sosial budaya  seringkali menepis hal itu.

Sekali lagi, seheboh apapun kebijakan pemerintah, masyarakat Bali (asli) penyikapannya tak seheboh mereka yang acapkali menggelar perlawanan diluar sana. Mengedapankan cara-cara elegant dan beretika.

ilustrasi diambil disini

About awitara

saat ini masih sebagai mahasisa aktif di salah satu perguruan ringgi negeri di Bali. kegiatan sehari-hari ngeliput kegiatan mahasiswa, koz aktif di pers mahasiswa dan mengasuh terbitan majalah "brahmastra". selain itu, saya juga menyukai banyak hal tentang TI . suka menulis., membaca, nge-blog, diskusi , jalan-jalan dan berbagai hal yang menyenangkan. isi dalam blog saya ini rata-rata kumpulan artikel tulisan yang pernah di terbitkan di koran lokal maupun nasional. ya, itung-itung berbagi informasi dan sambil belajar nulis.

Posted on 05/04/2012, in Bali Kini and tagged , , , . Bookmark the permalink. 1 Comment.

  1. info yang sangat bagus dan menarik..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: