Terimakasih Si Sibuk


Sibuk. Kata dan pernyatan yang paling klasik kita dengar dalam keseharian. Rutinitas yang padat hingga lupa makan, itu karena  ulah dari mahluk yang bernama sibuk.

Kurang lebihnya seperti itu.  Namun tak apalah jika kesibukan kita sendiri memang berarti dan memiliki tujuan nyata.

Sederhanya, produktif. Alias menghasilkan. Entah hasilnya materi maupun non materi. Sayang selama ini kesibukan masih diharapkan untuk menghasilkan materi yang mump

Setiap orang pastilah memiliki kesibukan  masing-masing. Entah kerja, buat PR, skripsi, pacaran hingga gangguin  dan nyelingkuhin pacar orang –kesuni. Apalagi bisa beli ini itu.

ibukan ini seyogianya tak patut dilakukan bisa fatal karmanyaJ, dan masih banyak tipe dan jenis kesibukan lainnya. Apalah itu. Sibuk tentu identik dengan kerja ataupun beraktivitas.

Sering pula kita dengar dan saksikan ketika sahabat atau siapapun, kata  “sibuk” seringkali menjadi tameng atau kambing hitamnya. Misalnya beberapa pernyataan  berikut yang amat ramah di telinga.

“Bantuin besok pindah kos ya”- “maaf aku besok SIBUK .“ “Nanti malam ada acara nggak, kalau nggak  kita keluar main yuk,”- “ sori ya, aku nggak bisa soalnnya sibuk banget di rumah,” atau bahkan seperti ini, “kamu selama ini kok nggak pernah ngumpul, kemana aja?”- “ iya nih, soalny a aku sibuk banget, banyak kerjaan,” dan  parahnya seperti ini.  “Mungkin nanti saya tidak bisa banyak membantu ,” –“Dasar kamu sok sibuk”.

Ya itulah dia. Banyak pernyataan sibuk yang dilontarkan untuk sekadar menjadi dalih. Dalih yang juga kadang ada benarnya, dan juga sebaliknya. si Sibuk menjadi alternatif bagi mereka yang acapkali kepepet untuk menemukan alasan singkat atau sederhana, namun mengena.

Sayang si Sibuk terlalu sering dijadikan alternatif, sehingga saat ini ia tak lagi menjadi solusi melainkan masalah bagi diri sendiri dan orang lain. Namun tetap  dibutuhkan

Bukan bermaksud berlebihan tapi itulah nyatanya. Di luar konteks itu, si Sibuk tetap menjadi primadona ditengah produktivitas kita masing-masing saat ini. si sibuk lah membuat kita bisa mengakses internet dan membaca isi blog saya, kalau tidak begitu ngapain anda melanjutkan baca isi blog ini? J yah itu karena anda saking sibuknya memperhatikan blog saya bukan? (#bangga)

Berterimakasihlah pada si Sibuk. Meskipun dia tidak berwujud, yang jelas bisa kita rasakan. Karena si Sibuklah saya selama ini berusaha belajar mengatur waktu dan menghormatinya. Termasuk juga anda. Betul-betul si Sibuk  yang super sibuk mengubah hidup saya, bagimana dengan anda?

Sumber foto disini

About awitara

saat ini masih sebagai mahasisa aktif di salah satu perguruan ringgi negeri di Bali. kegiatan sehari-hari ngeliput kegiatan mahasiswa, koz aktif di pers mahasiswa dan mengasuh terbitan majalah "brahmastra". selain itu, saya juga menyukai banyak hal tentang TI . suka menulis., membaca, nge-blog, diskusi , jalan-jalan dan berbagai hal yang menyenangkan. isi dalam blog saya ini rata-rata kumpulan artikel tulisan yang pernah di terbitkan di koran lokal maupun nasional. ya, itung-itung berbagi informasi dan sambil belajar nulis.

Posted on 26/04/2012, in Refleksi and tagged , , , . Bookmark the permalink. 2 Comments.

  1. sekali2 sambil liburan. kalo tertarik menulis sesuatu yang berhubungan dangan wisata di Bali. skalian mencobanya, silahkan hubungi saya di 081338667808 (agung ) atau e-mail di balibuddy@gmail.com

  2. gpp lah sibuk mas daripada nggak ada kerjaan.. :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: